line

Article

Jadilah Kecil

Suatu sore saya makan di sebuah rumah makan di sebuah jalan besar. Ketika hendak menyendok nasi, saya terkejut karena ada sebuah paku bengkok berkarat. Saya tentu saja menyampaikan hal itu kepada pemiliknya. Pemiliknya hanya diam saja dan membuang paku itu serta mengganti nasi saya. Hanya itu. Sejak saat itu saya tidak pernah makan di tempat itu lagi.

Kisah sejati di atas mengingatkan saya akan humor. Suatu kali ada seorang ibu yang makan di restoran. Dia begitu terkejut ketika di mangkuk supnya ada sebuah sekrup. “Pak, di sup saya ada sebuah sekrup!” protesnya.

Dengan kalem penjualnya berkata, “Bu, harga sup itu hanya sepuluh ribu rupiah. Jangan harapkan Ibu mendapatkan traktor di dalamnya!”

Sikap dan tindakan pemilik rumah makan yang menyepelekan masalah ‘kecil’ di atas bukan tindakan terpuji. Jika kita membiarkan dosa ‘kecil-kecil’ di dalam hidup kita, maka kita akan celaka.

Hal-hal kecil apa yang berbahaya?

Rubah: “Tangkaplah bagi kami rubah-rubah itu, rubah-rubah yang kecil, yang merusak kebun-kebun anggur, kebun-kebun anggur kami yang sedang berbunga!” (Kidung Agung 2:15).

Tanduk: “Sementara aku memperhatikan tanduk-tanduk itu, tampak tumbuh di antaranya suatu tanduk lain yang kecil, sehingga tiga dari tanduk-tanduk yang dahulu itu tercabut; dan pada tanduk itu tampak ada mata seperti mata manusia dan mulut yang menyombong” (Daniel 7:8).

Hal-hal kecil apa yang luar biasa?

Awan: “Pada ketujuh kalinya berkatalah bujang itu: ‘Wah, awan kecil sebesar telapak tangan timbul dari laut.’ Lalu kata Elia: ‘Pergilah, katakan kepada Ahab: Pasang keretamu dan turunlah, jangan sampai engkau terhalang oleh hujan’” (1 Raja-raja 18:44). Awan kecil bisa menyebabkan hujan yang lebat.

Roti: “Tetapi Elia berkata kepadanya: ‘Janganlah takut, pulanglah, buatlah seperti yang kaukatakan, tetapi buatlah lebih dahulu bagiku sepotong roti bundar kecil dari padanya, dan bawalah kepadaku, kemudian barulah kaubuat bagimu dan bagi anakmu’” (1 Raja-raja 17:13). Roti kecil bisa menghasilkan minyak melimpah.

Orang: “Aku ini kecil dan hina, tetapi titah-titah-Mu tidak kulupakan” (Mazmur 119:141). Orang yang merasa dirinya kecil justru bergantung kepada-Nya.

Anak: “Serigala akan tinggal bersama domba dan macan tutul akan berbaring di samping kambing. Anak lembu dan anak singa akan makan rumput bersama-sama, dan seorang anak kecil akan menggiringnya” (Yesaya 11:6). Anak kecil yang disertai Tuhan yang besar sungguh luar biasa kuasanya.

Bangsa: “Yang paling kecil akan menjadi kaum yang besar, dan yang paling lemah akan menjadi bangsa yang kuat; Aku, TUHAN, akan melaksanakannya dengan segera pada waktunya” (Yesaya 60:22). Bersama Tuhan yang besar, bangsa yang kecil akan menang.

Ketika seorang petinggi Amerika Serikat datang ke Republik Rakyat Tiongkok, oleh Mao Tze Tung, dia diperkenalkan dengan seorang pembantunya yang setia. Melihat perawakan orang itu, pejabat Amerika itu berbisik ke telinga Mao: “Kok kamu memilih orang kecil itu jadi pembantumu?” Dengan tersenyum Mao menjawab: “Seandainya RRT punya 10 orang kecil seperti dia, kami sudah menguasai dunia!” Siapakah orang kecil itu? Teng Xiao Ping! Berkat reformasi ekonominya, RRT menjadi raksasa ekonomi sekarang.

“Katanya kepada orang itu: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik; engkau telah setia dalam perkara kecil, karena itu terimalah kekuasaan atas sepuluh kota” (Lukas 19:17)

Teman-teman rindu menerima tanggung jawab besar? Jadilah kecil!

 

mengenai AirHidup

Menyediakan kebutuhan rohani dengan menggunakan sarana internet. Tujuan kami tidak lain adalah mendukung anak-anak Tuhan dimanapun mereka berada dalam pengenalan akan DIA.

Anda dapat menghubungi kami melalui link dibawah ini.

kontak form